Kopi Jam Dua Malam

Tuhanku, malam ini kita bertemu sekali lagi
Di kedai yang sama
Jam dua malam

Aku curahkan kembali pertanyaan yang tak kunjung kupecahkan
Juga isi hatiku yang tak elok-elok amat
Aku minta satu-dua hal yang entah apa layak Engkau berikan padaku
Aku minta ampun atas kesalahan sama yang aku ulangi kembali

Satu jam kita berbicara
Kau mendengarkan sambil menyesap kopi semesta
Aku rasakan kau hadir dihadapanku
Namun tak bisa ku menerka wajahMu

Iba kah Engkau?
Acuh kah Engkau?
Atau bahkan, marah kah Engkau?

Entahlah, tapi mulutku tak kuasa berhenti
Aku terus berbicara
Tak ada lagi kawan malam itu

Air mataku mengalir dalam gelas
Hingga penuh gelasku
Kuminum dengan getir,
satu-satunya minuman yang kudapatkan malam itu
Pahit

Seketika aku bisa rasakan wajahMu
Kulihat kasih terpancar di depanku
Dan cinta bertebaran di ruangan
Kau tersenyum riang
Seakan menemukan kawan yang hilang

Lalu Kau tepuk pundakku,
Dan bagi kopi semesta dalam gelasku

“Minumlah dengan penuh syukur!”
Kau berucap…
“Pulanglah hambaku, sesungguhnya banyak hal yang menunggumu di rumah.
Biar kuteraktir minumanmu, dan jangan pula kau ragu menemuiku disini.
Aku tak akan pergi kemana.”

Engkau tersenyum
Kuhabiskan kopiku tanpa sisa

 

Advertisements